logoblog

Cari

Tutup Iklan

Kado Untuk Ibu Guru

Kado Untuk Ibu Guru

Kado Untuk Ibu Guru Ku Cerpen berikut terjadi mlaui HP. Percakapan di mulai dari kerinduan sang ayah yang sudah satu minggu lebih

Cerpen

KM. Pondok Kerakat
Oleh KM. Pondok Kerakat
02 Desember, 2016 13:00:23
Cerpen
Komentar: 0
Dibaca: 11250 Kali

Kado Untuk Ibu Guru Ku

Cerpen berikut terjadi mlaui HP. Percakapan di mulai dari kerinduan sang ayah yang sudah satu minggu lebih tidak pernah mendengar suara imut si buah hati. Percakapan dimulai dari HP sang ayah.

Tuuuutttt….tuuuutttt….tuuuutttt…!!!! beberapa detik kemudian panggilan di jawab oleh ibu si anak. Tanpa tutur sapa dan sekerat ucapan dari penjawab telepon dan ahirnya suara si buah hati mulai terdengar. Dan inilah percakapan mereka.

Anak      : Assalamu’alaikum, ayah!!! “si anak langsung memanggil ayahnya dengan nada riang”

Ayah     : Wa’alaikum salam, Iya nak. Dadek bagaimana kabarnya disana? “dengan nada penuh kasih sayang, si ayah menjawab salam si anak.

Anak     : Alhamdulillah yah, dadek sehat. Kalo ayah bagaimana? “si anak umur enam tahun itu bertanya melontarkan Tanya dengan maksud yang sama dg ayahnya”

Ayah      : Ayah juga Alhamdulillah sehat nak. “dengan nada yang semangat”

Anak     : oh iya yah, tahu gak Dadek baru saja pulang dari pantai. Dadek pergi rekreasi sama teman-teman sekolahnya Dadek dan ibu guru. “sik anak dengan segera mengabari ayahnya tetang kegiatan yang baru saja ia lakukan bersama teman-teman sekolahnya yang di awasi oleh beberapa guru sekolahnya.

Ayah     : benarkah? Dalam rangka apa ya? “si ayah agak KEPO ama anaknya, maklum untuk pengawasan tiap hari dia gak bisa mengingat tempat tugasnya di perbatasan kabupaten menjadi pegawai swasta”

Anak     : kata ibu guru, pada tanggal 25 November itu adalah Hari GURU Nasional. Jadi dadek dan teman-teman yang lain di ajak untuk rekreasi sambil menyerahkian kado ucapan hari guru. “dengan nada yang semangat si anak menuturkan sang ayah dengan menggunakan bahasanya”

Ayah     : mmm begitu ya? Terus apa isi kado yang dadek berikan ibu guru kemaren “si ayah berpura-pura tidak tahu dengan tanggal 25 November dan penasaran dengan isi kado yang di berikan kepada gurunya”.

Anak     : dadek kasi ibu guru Kado sama Pu*** “tiba-tiba kata terahirnya gak jelas nyampe pada headset yang di kienakan sang ayah”

Ayah      : Kado dan Pu*** dadek bilang apa tadi sayang?? Gak ayah denger.

Anak         : Kado dan PULISI.

Ayah      : PULISI!!???? “si ayah langsung bingung”

Anak      : iya PULISI, masak ayah gak tau? “si anak ngotot pada ayahnya”

Si ayah bingung dengan kata PULISI hadiah sang anak  pada ibu gurunya. Telepon masih aktif. Sambil memikirkan ungkapan si anak tadi, si ayah mencoba mengalihkan pembicaraan untuk menyambungkan komunikasina dengan si buah hati.

Ayah         : Terus dadek tadi ngapain aja dengan teman-temannya di pantai? “Si ayah masih KEPO pada kegiatan yang dilakukan sama buah hatinya”

Anak         : Kita main pasir sama mandi di buih ombak sama teman-teman sekolahnya Dadek. “nada kegembiraan masih dibawa sama si buah hati”

Ayah         : mmm begitu ya? “si ayah masih kepikiran dan bingung dengan kado dan PULISI yang diberikan kepada ibu guru oleh si anak”

Anak         : Iyya yah.

Ayah         : dadek bawa uang jajan gak tadi sayang?

Anak         : iyya yah.

Ayah         : Uang jajannya di kasi berapa? “si ayah penasaran, maklum si ayah pulangnya sekali seminggu bahkan satu kali dalam dua minggu. Jadi untuk keseharian dan uang jajannya si ayah kurang tahu. Untuk managemen keluarga dalam keseharian di serahkan kepada si ibu.

Anak         : Cuman 5.000 aja yah.

 

Baca Juga :


Ayah         : itu dadek pake ngapain aja uangnya?

Anak         : Dadek kantongin ja yah. Dadek kan bawa makanan dan jajan dari rumah.

Ayah         : terus kalo tau gitu kenapa Dadek bawa uang jajan sayang? Nanti hilang lho uangnya kalo di kantongin terus. “untuk ngingetin si buah hati ja”

Anak         : Insya Alloh tidak yah.

Ayah         : Mmmmmmmm…..

Sang ayah masih kebingungan dengan ungkapan “Kado dan PULISI”. Sambil memegang dan memper baiki headset yang terpasang di telinganya. Kata PULISI yang tadi masih menyisakan kebingungan sang ayah. Akhirnya sang ayah mencoba untuk memecahkannya dengan mengajukan pertanyaan.

Percakapan dilanjutkan lagi oleh sang ayah…

Ayah         : Dadek, apakah yang Dadek maksud PUISI yangdaqdek kasi ibu gurunya Dadek?

Anak         : Apa ayah bilang?

Ayah         : PUISI. Apa Puisi yang Dadek kasi ibu gurunya Dadek tadi? “ayah menegaskan lagi ungkapannya pada sang anak”

Anak         : Nah itu dah yang Dadek maksud PULISI tadi itu. Hahahaha!!!! “tawa kocak terdengar dari sang buah hati”. Dan ayahpun ikut tertawa terbahak-bahak”

Ayah         : lantas kenapa Dadek mengatakan PULISI tadi?

Anak         : He.. kan dadek lupa  dan juga kata PUISI juga baru kemaren-maren dadek dengar. Hehehehe, “tawanya terdengar melalui telepon yang digenggam oleh sang bapak”

Ayah         : hehehe!! Iya sudah sayang kalo begitu. “ si ayah berniat untuk mengakhiri percakapannya dengan si buah hati semata wayangnya”

Anak         : Iya yah.

Ayah         : ayah pamit dulu geech sayang. Tolong belajar dengan giat di rumah ataupun di sekolah. Jaga kesehatan, tidur yang teratur agar badannya dadek tetep segar bugar. Ayah mau melanjutkan kegiatannya ayah.

Anak         : baiklah yah kalo begitu. Ayah juga baik-baik disana  jaga diri dan telepon dadik lagi ya kalo ayah ada waktu yang luang.

Ayah         : Iya anakku  sayang. Ayah akan selalu merindukan dadek. Love you. Wassalamu’alaikum!!

Anak         : Wa’alaikum salam. Dadah ayah, emmuach 3X.

Ayah         : Dadah juga dadek sayang. Love you juga.

Teleponpun terputus. Tuut….tuuut…tuut…!!

 By: Calliem Sanir

Salam dari KM. POKER untuk segenap warga Kampung Media.



 
KM. Pondok Kerakat

KM. Pondok Kerakat

Nama : Sahlim TTL: Sukamulia, 31 Desember 1990 Jenis Kelamin: Laki-laki Agama: Islam Pekerjaan: Swasta Alamat; Sukamulia Desa Pohgading Timur Kec. Pringgabaya Kab. Lotim No HP: 085-337-389-991/081918295283

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
Berikan Komentar Bermanfaat Meski Satu Kalimat
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
Copyright 2008 - 2018 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan