logoblog

Cari

Tutup Iklan

Cernak: Raksasa Gempa Dan Putri Kecil

Cernak: Raksasa Gempa Dan Putri Kecil

Suatu hari seorang raksasa yang amat besar datang ke sebuah desa. Raksasa itu bernama Gempa, kakinya ada tujuh dan matanya ada

Cerpen

Novita Hidayani
Oleh Novita Hidayani
21 Agustus, 2018 14:37:39
Cerpen
Komentar: 0
Dibaca: 2057 Kali

Suatu hari seorang raksasa yang amat besar datang ke sebuah desa. Raksasa itu bernama Gempa, kakinya ada tujuh dan matanya ada 6. Raksasa gempa sangat menyeramkan.

Raksasa Gempa menghancurkan seluruh rumah-rumah yang ada di desa. Orang-orang menjadi sangat ketakutan, juga sedih, dan terluka. Sedih karena rumah-rumah yang mereka tempati hancur. Dan mainan anak-anak juga rusak. Banyak juga yang hilang entah kemana.

Karena desa mereka telah hancur, orang-orang pergi mengungsi di tanah lapang. Mereka membuat tenda-tenda untuk mengganti rumah mereka. Tenda-tendanya berwarna-warni. Ada yang berwarna biru, hijau, oranye, cokelat. Seperti pelangi. Tapi orang-orang tetap sedih.

Suatu hari ada seorang Putri kecil yang rumahnya juga hancur. Tanpa sengaja, ia menemukan Raksasa Gempa. Alangkah kagetnya Putri Kecil. Ia sangat ketakutan melihat tubuh Raksasa Gempa yang besar dengan tujuh kaki dan enam mata. Seram sekali.

Tapi, Putri Kecil ingat pesan Ayahnya. Ia tidak boleh takut. Ia harus jadi putri yang pemberani. Karena itu ia tak gentar mendekati Raksasa Gempa. Dan alangkah kagetnya ia mendapati Raksasa Gempa tengah bersedih.

"Hei Raksasa Gempa, kenapa kamu menangis?" tanya Putri Kecil.

Raksasa Gempa tampak kaget melihat kehadiran Putri Kecil. Ia buru-buru menghapus air matanya.

"Wahai anak manusia, aku menangis karena  aku bersedih melihat rumah-rumah kalian yang hancur karena kehadiranku," jawab Raksasa Gempa.

"Hah? Kasian? Bukannya kamu sengaja menghancurkan seluruh tempat tinggal kami? Bukankah kamu sengaja buat semua orang ketakutan?!" teriak Putri Kecil.

Raksasa Gempa menggeleng cepat.
"Bukan begitu.. Saya datang karena saya harus menyatukan bagian-bagian bumi. Supaya bumi tetap utuh. Kalau rumah-rumah kalian rusak gara-gara saya. Saya minta maaf," kata Raksasa Gempa. Ia menangis semakin keras. Sakin kerasnya, air matanya berubah menjadi hujan.

Putri kecil merasa kasian melihat Raksasa Gempa, ia kemudian mendekati Raksasa Gempa dan menepuk-nepuk pundaknya yang besar dengan tangan kecilnya.

 

Baca Juga :


"Maafkan saya anak manusia," kata Raksasa Gempa. Ia kemudian melanjutkan, "Lain kali kalau saya datang, kalian harus lebih siap supaya tak ada yang terluka ya!"

"Bagaimana caranya?" tanya Putri Kecil.

"Kalau saya datang, pertama-tama lindungi kepala. Trus kalian masuk kolong meja atau cari apapun yang kuat tempat berlindung. Atau lari ke lapangan. Tolong sampaikan ke teman-temanmu ya!" jawab Raksasa.

"Baiklah Raksasa Gempa. Aku akan sampaikan ke teman-teman yang lain. Terus kamu sekarang mau pergi kemana?" tanya Putri Kecil.

"Gak tau. Saya akan keliling dunia untuk menyatukan bagian-bagian bumi. Tapi mungkin akan membawa kerusakan jadi kalian harus selalu waspada dan ingat pesan saya yang tadi ya?" pinta Raksasa Gempa.

"Dan satu lagi, jangan buang sampah sembarangan, jangan tebang pohon sembarangan. Kita harus sama-sama menjaga bumi," pesan Raksasa Gempa.

Lalu, Raksasa Gempa pun berpisah dengan Putri kecil. Putri kecil lalu menceritakan pesan Raksasa Gempa kepada teman-temannya.

Setelah Raksasa Gempa pergi, orang-orang kembali ke rumah mereka masing-masing. Mereka mulai membersihkan reruntuhan-reruntuhan rumah mereka yang hancur karena Raksasa Gempa.

Matahari kembali bersinar cerah. Padi-padi tetap tumbuh. Buah-buahan tetap berbuah. Raksasa Gempa telah pergi. Dan orang-orang sekarang tahu apa yang harus dilakukan kalau Raksasa Gempa datamg lagi.



 
Novita Hidayani

Novita Hidayani

email: hidayaninovita@gmail.com facebook: Novita Hidayani twitter: @yfoundme

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
Berikan Komentar Bermanfaat Meski Satu Kalimat
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
Copyright 2008 - 2018 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan